Labels

Jenis-Jenis Karangan


1.Narasi

Karangan narasi adalah karangan yang mempunyai alur cerita dalam kurun waktu yang telah ditentukan, jadi didalam karangannya mempunyai konflik suatu permasalahan yang harus di selesaikan, sehingga ada alurnya atau bisa di sebut plot.

Ciri-ciri karangan narasi adalah:
1. Menggunakan urutan waktu dan tempat yang berhubungan secara kausalitas
2.Terdapat unsur tokoh yang digambarkan mempunyai perwatakan yang jelas
3.Terdapat alur cerita setting dan konflik

Pola narasi secara sederhana: awal – tengah – akhir.
Awal narasi biasanya berisi pengantar yaitu memperkenalkan suasana dan tokoh. Bagian awal harus dibuat menarik agar dapat mengikat pembaca.
Bagian tengah merupakan bagian yang memunculkan suatu konflik. Konflik lalu diarahkan menuju klimaks cerita. Setelah konfik timbul dan mencapai klimaks, secara berangsur-angsur cerita akan mereda.

Akhir cerita yang mereda ini memiliki cara pengungkapan bermacam-macam. Ada yang menceritakannya dengan panjang, ada yang singkat, ada pula yang berusaha menggantungkan akhir cerita dengan mempersilakan pembaca untuk menebaknya sendiri.

Contoh kutipan karangan narasi:

          Minggu, 23 April, Pukul 08.00 pagi, peserta perjalanan ”Susur Sungai Cikapundung” sudah mulai berkumpul di sekretariat KMPA di Sunken Court W–03. Satu jam kemudian, rombongan berangkat menuju Curug Dago, dengan sedikit naik ke arah hulu di mana perjalanan itu dimulai.
 Tanpa ragu, peserta mulai menyusuri Cikapundung meskipun ketinggian air hampir mencapai sebatas pinggang. Ketinggian air pun meningkat sekitar 50 cm setelah hujan deras mengguyur Bandung hampir sehari penuh kemarin, Sabtu 22 April 2006. Hari tersebut bertepatan dengan Hari Bumi.
Derasnya air Sungai Cikapundung tidak mengecilkan hati para peserta yang mengikuti acara ”Susur Sungai Cikapundung”.  Acara ”Susur Sungai Cikapundung” ini merupakan salah satu acara dari serangkaian kegiatan Pekan Hari Bumi se–ITB yang diadakan oleh Unit Kegiatan KMPA (Keluarga Mahasiswa Pecinta Alam) yang bekerja sama dengan PSIK (Perkumpulan Studi Ilmu Masyarakat).  Acara ”Susur Sungai Cikapundung” ini diikuti oleh 24 orang  yang terdiri atas berbagai unit kegiatan ITB seperti PSIK,  KMPA, Teknik Pertambangan, Nymphea, Planologi dan 3 orang pelajar dari SMP al-Huda dan satu pelajar dari SMK Dago. (Somad, 2007).

2.Deskripsi

Karangan deskripsi adalah karangan yang menggambarkan wujud fisik suatu objek (Akhadiah, 1986). Bentuk fisik objek tersebut sesuai dengan pengamatan penulis. 

Ciri-ciri karangan narasi yaitu:
a. Berhubungandengan panca indra
        b.Penggunaan objek didapat dengan pengamatan bentuk, warna serta
          keadaan objek secara langsung
        c .Unsur perasaan lebih tajam daripada pikiran

Langkah menyusun deskripsi:
1.Tentukan objek atau tema yang akan dideskripsikan Tentukan tujuan
 2.Tentukan aspek-aspek yang akan dideskripsikan dengan melakukan     pengamatan
3.Susunlah aspek-aspek tersebut ke dalam urutan yang baik,apakah urutan lokasi, urutan waktu, atau urutan menurut kepentingan
4.Kembangkan kerangka menjadi deskripsi.

Contoh kutipan karangan deskripsi:

Lapangan sekolah kami berada tepat di tengah-tengah gedung sekolah.Di setiap sisi lapangan terdapat taman-taman kecil dengan aneka bunga dan tumbuhan lainnya.Lapangan tersebut berukuran setengah 100x120 meter. Lumayan luas,bukan? Selain untuk upacara penaikan bendera, kadang kami menggunakan lapangan tersebut untuk bermain basket atau sepak bola. Di sebelah utara, tepatnya di dekat kelas kami, terdapat tiang bendera. Adapun di sebelah timur dan barat terdapat ring basket. Di bagian-bagian tertentu ada lubang yang berguna sebagai pancang tiang untuk net voli atau net sepak takraw.

 3.EKSPOSISI

Eksposisi adalah karangan yang dimaksudkan untuk memaparkan menerangkan dan menyampaikan suatu hal untuk menambah pengetahuan dan pandangan pembaca (Suparno, 2007).

 Ciri-ciri karangan eksposisi yaitu:
         1.Memberikan informasi kepada pembaca
         2.Adanya fakta dan informasi
         3.Berfungsi untuk memperjelas apa yang akan disampaikan
         4.Bentuk paparan mempunyai tujuan untuk memberi penjelasan dan mengembangkan gagasan kita. Agar paparan semakin jelas dapat disertai gambar, denah, dan angka-angka.

 Rumadi mengatakan, beberapa langkah yang perlu dilakukan untuk menyusun karangan eksposisi, yaitu:

        1.Menentukan topik yang akan dipaparkan, misalnya tentang kerajinan tangan sebagai penghasilan tambahan
        2.Menentukan tujuan paparan, yaitu dengan kerajinan tangan yang dikerjakan dapat membantu ekonomi keluarga yaitu menambah penghasilan
       3.Membuat perincian untuk dikembangkan, yaitu:
                 a) jenis kerajinan tangan yang diketengahkan;
                 b) menjelaskan proses pembuatan;    
                 c) menjelaskan proses penjualan dan pemasaran;
                 d) menjelaskan besar dan kecilnya keuntungan yang dihasilkan dari kerajinan tangan yang dipasarkan

Pola penyajian karangan bersifat ekspositoris berupa uraian yang berisi langkah-langkah kerja, proses kejadian, atau pemaparan mengenai tahapan-tahapan perkembangan objek yang dilaporkan.

Yang termasuk karangan bersifat eksposisi adalah karangan penelitian, karangan percobaan, karangan pertanggungjawaban uraian pekerjaan yang menggunakan tahapan, dan sebagainya. Penjelasan yang lengkap tentang karangan yang telah dibuat diharapkan dapat memberikan informasi yang lengkap kepada pembaca. Intinya, dalam tulisan eksposisi disajikan pengetahuan atau ilmu, deinisi, pengertian, langkah-langkah suatu kegiatan, metode, cara, sampai proses terjadinya sesuatu.

 Contoh kutipan karangan eksposisi:
    Flu burung adalah suatu penyakit menular yang disebabkan oleh virus inluenza yang ditularkan oleh unggas yang dapat menyerang manusia. Nama lain dari penyakit ini antara lain avian inluenza.Adapun definisi dari berbagai kasusnya adalah sebagai berikut.
            1. Kasus Suspect Kasus suspect adalah kasus seseorang yang menderita ISPA dengan gejala demam (temperatur 38°C), batuk dan atau sakit tenggorokan dan atau beringus serta dengan salah satu keadaan. Hal ini terjadi biasanya karena seminggu terakhir mengunjungi peternakan yang sedang berjangkit flu burung. Kemudian, orang tersebut kontak dengan virus lu burung yang dalam masa penularan. Hal lainnya jika orang yang bekerja pada suatu laboratorium dan sedang memproses spesimen manusia atau binatang yang dicurigai menderita flu burung.     
        2.Kasus Probable Kasus  probable adalah kasus  suspect disertai salah satu keadaan bukti laboratorium terbatas yang mengarah kepada virus inluenza A (H5N1). Misalnya, test HI yang menggunakan antigen H5N1 dalam waktu singkat berlanjut menjadi pneumonial gagal pernapasan atau meninggal dan terbukti tidak adanya penyebab lain. (Somad, 2007).
  4.Argumentasi

      Argumentasi adalah karangan yang membuktikan kebenaran suatu hal. Argumentasi berusaha meyakinkan pembaca tentang suatu kebenaran dengan memperkuat ide, dan pendapat penulis. Karangan ini bertujuan untuk mengubah dan mempengaruhi sikap dan pandangan pembaca. Menurut Anggarini dalam karangan argumentasi, ide dan pendapat penulis disertai bukti-bukti yang konkret.

Ciri-ciri karangan argumentasi yaitu:
1.Terdapat pernyataan, idea tau gagasan yang dikemukakan
2.Pembenaran berdasarkan fakta dan data yang disampaikan


          Contoh kutipan karangan argumentasi:

    Dengan perubahan pola pada program ospek, yakni dengan meninggalkan pola perpeloncoan, tentunya masyarakat lebih banyak yang setuju. Lain halnya terhadap ospek yang disertai hukuman-hukuman dengan alasan menguji mental, menempa kekuatan isik, sumpah serapah, atau mengenakan atribut  lucu-lucuan, mungkin akan lebih banyak yang menolaknya. Bagi para orangtua, misalnya –di samping bangga dan bahagia– sudah cukup berat dan repot tatkala anaknya diterima di perguruan tinggi.
     Mereka bukan saja harus menyediakan dana cukup besar untuk bayar uang kuliah, tetapi juga untuk memenuhi kebutuhan lain seperti uang kos dan biaya sehari-hari bagi mereka yang berasal dari luar kota. Jika dibebani lagi harus beli ini itu untuk kegiatan ospek, rasanya beban tersebut semakin menumpuk. Lebih kecewa dan sakit lagi jika anaknya tiba-tiba harus pulang karena jadi korban kelalaian mahasiswa seniornya. Sekali lagi, kita patut bersyukur karena tampaknya kegiatan ospek di kampus-kampus sudah ada perubahan ke arah yang lebih bermakna positif. Sudah saatnya kita meninggalkan perpeloncoan.
    Hidup ini sudah begitu keras untuk diperjuangkan, jangan ditambah lagi dengan kekerasan yang lain.


    5.Persuasi 

     Karangan persuasi adalah karangan yang meyakinkan pembaca agar melakukan perintah, nasihat, atau ajakan penulis. 

Karangan ini mempunyai ciri-ciri:

    1.Terdapat himbauan atau ajakan
    2.Berusaha mempengaruhi pembaca

Langkah menyusun persuasi:

        1.Menentukan topik/ tema
        2.Merumuskan tujuan
        3.Mengumpulkan data dari berbagai sumber
        4.Menyusun kerangka karangan
        5.Mengembangkan kerangka karangan menjadi karangan persuasi


Contoh kutipan karangan persuasi:

            Jika senang bepergian,anda tentunya memiliki banyak persiapan dalam menghadapi liburan ini. Persiapan yang terpenting adalah kesehatan fisik. Anda tidak mungkin dapat berlibur jika terserang penyakit. Oleh karena itulah, kami ciptakan sebuah produk multivitamin terbaik.
            Selain vitamin A, B Kompleks, dan vitamin C, multivitamin ini pun diperkaya oleh vitamin D yang dapat menguatkan tulang, serta vitamin E agar kulit Anda senantiasa sehat. Dengan tubuh yang sehat dan bugar, berbagai aktivitas dapat Anda lakukan dengan bersemangat. Jika Anda ingin senantiasa sehat dan mendapatkan khasiat dari Xavier-C, segera kunjungi apotek terdekat di kota Anda. Dijamin, Anda tidak akan pernah merasa kecewa.

Apa itu matahari



Matahari

        Matahari adalah sebuah bintang yang memiliki energi yang sangat begitu panas, yang panasnya bisa sampai ke bumi. Matahari adalah sumber energi yang sangat diperlukan segala makhluk hidup. Kekuatan matahari sangat dahsyat, yang dapat mencairkan es di planet-planet sekitarnya. Matahari adalah pusat dari tata surya kita.

        Kekuatan energi sangat banyak dan matahari mentransfer segala energinya ke makhluk hidup, sehingga makhluk hidup yaitu manusia, hewan, dan tumbuhan sangat bergantung pada matahari. Tumbuhan membutuhkan matahari untuk berfotosintesis dan bertumbuh, manusia membutuhkan matahari untuk bertumbuh karena matahari dapat merubah provitamin D menjadi vitamin D, hewan membutuhkan cahaya matahari juga untuk bertumbuh.

        Matahari adalah penyeimbang kehidupan manusia. Dia membuat manusia dapat melihat di siang hari dan membuat manusia dapat melihat di malam hari melalui pantulan sinarnya dari bulan menuju ke bumi. Jadi, mari kita manfaatkan matahari untuk kebaikan bumi kita ini.

      Negara yang paling cocok untuk berjemur adalah Indonesia , Maladewa , Polynesia,Papua New Guinea.

langkah-langkah meningkatkan kemampuan EQ


      Kecerdasan emosional, juga disebut sebagai ‘EQ’, adalah kemampuan untuk mengidentifikasi, mengevaluasi dan mengendalikan emosi Anda sendiri dan untuk lebih memahami dan mengelola emosi atau motivasi orang lain.  Istilah “Kecerdasan emosional”  telah ada sejak tahun 1980 dan mulai dipopulerkan oleh Daniel Goleman yang menulis sebuah buku terlaris berjudul Emotional Intelligence.
 Anda akan mendapatkan keuntungan dalam banyak hal jika memiliki tingkat kecerdasan emosional yang tinggi dan bahkan beberapa orang menganggap EQ tinggi lebih penting daripada memiliki kemampuan intelektual (IQ)).  Untungnya, bagi kita yang mungkin saat ini kurang EQ atau bagi kita yang hanya ingin meningkatkan kemampuan EQ, ada banyak cara untuk memperkuat intelijen tersebut.
 
Berikut langkah-langkah meningkatkan kemampuan EQ kita:
1. Memahami pentingnya kecerdasan emosional dalam semua aspek kehidupan Anda.
Menjadi intelektual penting dalam hidup, tapi menjadi cerdas secara emosional dapat dianggap lebih, karena ada banyak manfaat yang terkait dengan kecerdasan emosional yang tinggi.
Memiliki kecerdasan emosional yang tinggi dapat membantu Anda untuk menjalani hidup lebih bahagia karena lebih mudah untuk berbicara dan memahami orang lain, bertindak rasional dan tenang dalam situasi sulit menjadi sifat kedua dan juga dapat menyebabkan hubungan yang lebih baik dan kesempatan kerja.
Ada unsur-unsur utama kecerdasan emosional membantu Anda menjalani hidup seimbang:
  • Kesadaran diri: Ini adalah kemampuan untuk mengenali emosi Anda sendiri apa adanya dan memahami asal-usul mereka. Hal ini juga tentang mengetahui kekuatan dan keterbatasan dan harga diri.
  • Manajemen diri: Ini adalah kemampuan untuk menunda kepuasan, menyeimbangkan kebutuhan Anda dengan orang lain, mengambil inisiatif dan untuk menarik kembali impulsif. Hal ini juga tentang mampu mengatasi perubahan dan tetap berkomitmen.
  • Kesadaran sosial: Ini adalah tentang menjadi selaras dengan emosi orang lain dan kekhawatiran, serta mampu melihat dan beradaptasi dengan isyarat-isyarat sosial. Hal ini juga tentang bisa melihat dinamika kekuasaan yang bermain dalam setiap kelompok atau konteks organisasi.
  • Manajemen hubungan: Ini adalah tentang kemampuan untuk bergaul baik dengan orang lain, mengelola konflik, menginspirasi dan mempengaruhi orang dan berkomunikasi dengan jelas.
2.  Belajar mengenali pemicu stres dan bagaimana mengatasinya.
  Hidup ini penuh dengan situasi sulit dari kerusakan hubungan dengan kehilangan pekerjaan. Di antaranya, ada segudang pemicu stres yang dapat membuat setiap masalah sehari-hari tampak jauh lebih menantang daripada saat ini dan lebih meneka kita, semakin rentan kita untuk tidak mengatasi stres  kehidupan.
Bagian yang sangat penting untuk meningkatkan kecerdasan emosional Anda adalah kemampuan melihat pemicu stres dan mengenalinya dan membuat diri Anda kembali merasakan ketenangan dan santai.
3. Berpikiran terbuka, ingin tahu dan menyenangkan.
   Jadilah terbuka untuk ide-ide baru.  Pikiran yang sempit umumnya indikasi EQ rendah.  Untuk mengembangkan pikiran yang lebih terbuka, berusahalah untuk memahami dan merefleksikan emosi dan ide-ide orang lain. Jadilah terbuka untuk ide-ide dan pendapat mereka sehingga Anda berada dalam posisi untuk mempertimbangkan semua kemungkinan dalam cara yang positif. Ingat bahwa Anda tidak bisa selalu benar, dan dengan membuka pikiran Anda dan mempertimbangkan kemungkinan-kemungkinan baru akan memperluas dan lebih menerima ketika Anda menemukan bahwa Anda mengambil kenyataan tidak seakurat Anda berpikir.
Ketika pikiran Anda terbuka melalui pemahaman dan refleksi internal, menjadi lebih mudah untuk menangani konflik dengan cara yang tenang dan percaya diri. Anda akan menemukan diri Anda sadar sosial dan kemungkinan baru akan terbuka untuk Anda.
Untuk memperkuat unsur EQ Anda, pertimbangkan:
  • Mendengarkan debat di televisi atau radio; dalam melakukannya, selalu pertimbangkan kedua sisi argumen, serta menyadari bahwa ada nuansa dan seluk-beluk yang memerlukan pemeriksaan lebih dekat. Hal ini sering dalam warna abu-abu bahwa jawaban dapat ditemukan.
  •  Jika Anda merasa bahwa Anda memiliki pikiran yang berantakan, tuliskan pikiran dan ide, kritik pikiran-pikiran, dan berpikir tentang mengapa Anda mungkin memiliki pendapat ini. Pindah pikiran dari pikiran dan ke kertas membawanya  dari abstrak ke konkret dan memungkinkan Anda untuk bermain-main dengan itu di depan Anda dan melihat masalah lebih jelas..
  • Untuk menghapus kewalahan pikiran, lakukan sesuatu yang menenangkan seperti pergi ke pantai yang sepi atau jalan-jalan. Mengambil istirahat dari apa pun yang Anda lakukan dapat membantu Anda untuk mengatasi tekanan situasi, berlangsung perubahan atau rutinitas sehari-hari berulang-ulang.
  • Ketika Anda mendengar sesuatu yang Anda tidak setuju, sebelum memutuskan Anda membenci ide tersebut, pertimbangkanlah. Ketika seseorang tidak bereaksi secara emosional dengan cara yang sama, pertimbangkan mengapa hal ini terjadi.
  • Untuk meningkatkan kemampuan Anda untuk menjadi menyenangkan, tingkatkan kepercayaan Anda pada orang lain. Ini tidak berarti menjadi naif atau mudah ditipu tetapi tidak mengharuskan Anda untuk siap untuk melihat yang terbaik pada orang dan untuk tidak berasumsi yang terburuk.
4.  Jadilah ramah dan berempati.
   Mereka yang memiliki kemampuan untuk memahami orang lain dan kepentingan langsung terhadap sifat eksternal bukannya fokus pada diri sendiri (egois) memiliki kualitas keterbukaan dan empati. Keterbukaan dan empati tumbuh bersamaan – ketika bekerja bersama-sama Anda memiliki pemahaman, menjadi tanpa pamrih. Orang yang Mementingkan diri sendiri umumnya tidak memiliki empati, dan orang yang tidak memiliki empati secara umum melihat kehidupan melalui mata kebutuhan dan keinginan mereka sendiri.
   Dengan memperkuat unsur kecerdasan emosional, kemampuan komunikasi Anda akan meningkat, yang memungkinkan Anda untuk mengalami hubungan yang lebih kuat dan lebih memuaskan. Kemampuan untuk berkomunikasi dengan jelas juga membantu Anda untuk mengelola konflik yang lebih baik dan meningkatkan kemampuan Anda untuk mempengaruhi orang lain secara efektif.
Untuk membangun ciri-ciri keterbukaan dan empati, pertimbangkan melakukan hal berikut:

  • Untuk meningkatkan empati, tempatkan diri Anda pada posisi orang lain. Pilih seseorang yang sedang mengalami kesulitan  dan berpikir tentang bagaimana perasaan Anda jika Anda dimasukkan ke dalam situasi mereka. Secara aktif membayangkan bagaimana hal itu harus melalui pengalaman yang mereka mengalami dan apa yang mungkin mengurangi beberapa kesulitan mereka dalam hal dukungan dan perawatan.
  • Praktekkan empati pada teman dan rekan-rekan.
  • Ketika melihat seseorang akan melalui masalah emosional,  tanya pada diri sendiri, “Bagaimana saya bereaksi dalam situasi yang sama?” “Apakah orang-orang ini pantas untuk menderita kesulitan seperti itu?” “Haruskah aku merasa kasihan pada orang ini?” “Apakah mereka diperlakukan dengan adil?” dan “Apakah saya ingin diperlakukan seperti itu?”  Dengan melakukan ini Anda akan mulai memahami orang lain dan mengembangkan empati.