Subscribe:

Friday, December 28, 2012

langkah-langkah meningkatkan kemampuan EQ


      Kecerdasan emosional, juga disebut sebagai ‘EQ’, adalah kemampuan untuk mengidentifikasi, mengevaluasi dan mengendalikan emosi Anda sendiri dan untuk lebih memahami dan mengelola emosi atau motivasi orang lain.  Istilah “Kecerdasan emosional”  telah ada sejak tahun 1980 dan mulai dipopulerkan oleh Daniel Goleman yang menulis sebuah buku terlaris berjudul Emotional Intelligence.
 Anda akan mendapatkan keuntungan dalam banyak hal jika memiliki tingkat kecerdasan emosional yang tinggi dan bahkan beberapa orang menganggap EQ tinggi lebih penting daripada memiliki kemampuan intelektual (IQ)).  Untungnya, bagi kita yang mungkin saat ini kurang EQ atau bagi kita yang hanya ingin meningkatkan kemampuan EQ, ada banyak cara untuk memperkuat intelijen tersebut.
 
Berikut langkah-langkah meningkatkan kemampuan EQ kita:
1. Memahami pentingnya kecerdasan emosional dalam semua aspek kehidupan Anda.
Menjadi intelektual penting dalam hidup, tapi menjadi cerdas secara emosional dapat dianggap lebih, karena ada banyak manfaat yang terkait dengan kecerdasan emosional yang tinggi.
Memiliki kecerdasan emosional yang tinggi dapat membantu Anda untuk menjalani hidup lebih bahagia karena lebih mudah untuk berbicara dan memahami orang lain, bertindak rasional dan tenang dalam situasi sulit menjadi sifat kedua dan juga dapat menyebabkan hubungan yang lebih baik dan kesempatan kerja.
Ada unsur-unsur utama kecerdasan emosional membantu Anda menjalani hidup seimbang:
  • Kesadaran diri: Ini adalah kemampuan untuk mengenali emosi Anda sendiri apa adanya dan memahami asal-usul mereka. Hal ini juga tentang mengetahui kekuatan dan keterbatasan dan harga diri.
  • Manajemen diri: Ini adalah kemampuan untuk menunda kepuasan, menyeimbangkan kebutuhan Anda dengan orang lain, mengambil inisiatif dan untuk menarik kembali impulsif. Hal ini juga tentang mampu mengatasi perubahan dan tetap berkomitmen.
  • Kesadaran sosial: Ini adalah tentang menjadi selaras dengan emosi orang lain dan kekhawatiran, serta mampu melihat dan beradaptasi dengan isyarat-isyarat sosial. Hal ini juga tentang bisa melihat dinamika kekuasaan yang bermain dalam setiap kelompok atau konteks organisasi.
  • Manajemen hubungan: Ini adalah tentang kemampuan untuk bergaul baik dengan orang lain, mengelola konflik, menginspirasi dan mempengaruhi orang dan berkomunikasi dengan jelas.
2.  Belajar mengenali pemicu stres dan bagaimana mengatasinya.
  Hidup ini penuh dengan situasi sulit dari kerusakan hubungan dengan kehilangan pekerjaan. Di antaranya, ada segudang pemicu stres yang dapat membuat setiap masalah sehari-hari tampak jauh lebih menantang daripada saat ini dan lebih meneka kita, semakin rentan kita untuk tidak mengatasi stres  kehidupan.
Bagian yang sangat penting untuk meningkatkan kecerdasan emosional Anda adalah kemampuan melihat pemicu stres dan mengenalinya dan membuat diri Anda kembali merasakan ketenangan dan santai.
3. Berpikiran terbuka, ingin tahu dan menyenangkan.
   Jadilah terbuka untuk ide-ide baru.  Pikiran yang sempit umumnya indikasi EQ rendah.  Untuk mengembangkan pikiran yang lebih terbuka, berusahalah untuk memahami dan merefleksikan emosi dan ide-ide orang lain. Jadilah terbuka untuk ide-ide dan pendapat mereka sehingga Anda berada dalam posisi untuk mempertimbangkan semua kemungkinan dalam cara yang positif. Ingat bahwa Anda tidak bisa selalu benar, dan dengan membuka pikiran Anda dan mempertimbangkan kemungkinan-kemungkinan baru akan memperluas dan lebih menerima ketika Anda menemukan bahwa Anda mengambil kenyataan tidak seakurat Anda berpikir.
Ketika pikiran Anda terbuka melalui pemahaman dan refleksi internal, menjadi lebih mudah untuk menangani konflik dengan cara yang tenang dan percaya diri. Anda akan menemukan diri Anda sadar sosial dan kemungkinan baru akan terbuka untuk Anda.
Untuk memperkuat unsur EQ Anda, pertimbangkan:
  • Mendengarkan debat di televisi atau radio; dalam melakukannya, selalu pertimbangkan kedua sisi argumen, serta menyadari bahwa ada nuansa dan seluk-beluk yang memerlukan pemeriksaan lebih dekat. Hal ini sering dalam warna abu-abu bahwa jawaban dapat ditemukan.
  •  Jika Anda merasa bahwa Anda memiliki pikiran yang berantakan, tuliskan pikiran dan ide, kritik pikiran-pikiran, dan berpikir tentang mengapa Anda mungkin memiliki pendapat ini. Pindah pikiran dari pikiran dan ke kertas membawanya  dari abstrak ke konkret dan memungkinkan Anda untuk bermain-main dengan itu di depan Anda dan melihat masalah lebih jelas..
  • Untuk menghapus kewalahan pikiran, lakukan sesuatu yang menenangkan seperti pergi ke pantai yang sepi atau jalan-jalan. Mengambil istirahat dari apa pun yang Anda lakukan dapat membantu Anda untuk mengatasi tekanan situasi, berlangsung perubahan atau rutinitas sehari-hari berulang-ulang.
  • Ketika Anda mendengar sesuatu yang Anda tidak setuju, sebelum memutuskan Anda membenci ide tersebut, pertimbangkanlah. Ketika seseorang tidak bereaksi secara emosional dengan cara yang sama, pertimbangkan mengapa hal ini terjadi.
  • Untuk meningkatkan kemampuan Anda untuk menjadi menyenangkan, tingkatkan kepercayaan Anda pada orang lain. Ini tidak berarti menjadi naif atau mudah ditipu tetapi tidak mengharuskan Anda untuk siap untuk melihat yang terbaik pada orang dan untuk tidak berasumsi yang terburuk.
4.  Jadilah ramah dan berempati.
   Mereka yang memiliki kemampuan untuk memahami orang lain dan kepentingan langsung terhadap sifat eksternal bukannya fokus pada diri sendiri (egois) memiliki kualitas keterbukaan dan empati. Keterbukaan dan empati tumbuh bersamaan – ketika bekerja bersama-sama Anda memiliki pemahaman, menjadi tanpa pamrih. Orang yang Mementingkan diri sendiri umumnya tidak memiliki empati, dan orang yang tidak memiliki empati secara umum melihat kehidupan melalui mata kebutuhan dan keinginan mereka sendiri.
   Dengan memperkuat unsur kecerdasan emosional, kemampuan komunikasi Anda akan meningkat, yang memungkinkan Anda untuk mengalami hubungan yang lebih kuat dan lebih memuaskan. Kemampuan untuk berkomunikasi dengan jelas juga membantu Anda untuk mengelola konflik yang lebih baik dan meningkatkan kemampuan Anda untuk mempengaruhi orang lain secara efektif.
Untuk membangun ciri-ciri keterbukaan dan empati, pertimbangkan melakukan hal berikut:

  • Untuk meningkatkan empati, tempatkan diri Anda pada posisi orang lain. Pilih seseorang yang sedang mengalami kesulitan  dan berpikir tentang bagaimana perasaan Anda jika Anda dimasukkan ke dalam situasi mereka. Secara aktif membayangkan bagaimana hal itu harus melalui pengalaman yang mereka mengalami dan apa yang mungkin mengurangi beberapa kesulitan mereka dalam hal dukungan dan perawatan.
  • Praktekkan empati pada teman dan rekan-rekan.
  • Ketika melihat seseorang akan melalui masalah emosional,  tanya pada diri sendiri, “Bagaimana saya bereaksi dalam situasi yang sama?” “Apakah orang-orang ini pantas untuk menderita kesulitan seperti itu?” “Haruskah aku merasa kasihan pada orang ini?” “Apakah mereka diperlakukan dengan adil?” dan “Apakah saya ingin diperlakukan seperti itu?”  Dengan melakukan ini Anda akan mulai memahami orang lain dan mengembangkan empati.



Artikel Terkait: